Profil Lulusan dan Kurikulum


download 1.06 Mb.
jenengProfil Lulusan dan Kurikulum
Kaca1/13
KoleksiProfil
t.kabeh-ngerti.com > Dokumen > Profil
  1   2   3   4   5   6   7   8   9   ...   13

Proposal Pengembangan Program Studi Etnomusikologi FIB USU





PROPOSAL PENGEMBANGAN

PROGRAM STUDI ETNOMUSIKOLOGI

FAKULTAS ILMU BUDAYA

UNIVERSITAS SUMATERA UTARA

Diajukan Oleh:

Program Studi Etnomusikologi

Fakultas Ilmu Budaya

Universitas Sumatera Utara
Tim Penyusun:

Drs. Muhammad Takari, M.Hum., Ph.D.

Dra. Heristina Dewi, M.Pd.



Medan

2013

PROPOSAL

PENGEMBANGAN PROGRAM STUDI ETNOMUSIKOLOGI

FAKULTAS ILMU BUDAYA

UNIVERSITAS SUMATERA UTARA


a. Unit Kerja : Fakultas Ilmu Budaya Universitas Sumatera Utara

b. Penanggung Jawab : Dr. Syahron Lubis, M.A

c. Alamat : Jalan. Universitas No. 19, Kampus USU, Medan

d. Telepon : (061) 821-5956

e. Fax : (061) 821-5956

Medan, 24 Mei 2013

Dekan,


Dr. Syahron Lubis, M.A

NIP. 19511013 197603 1 001

DAFTAR ISI


Isi

hal

BAB I PENDAHULUAN .................................................................................................................

    1. Latar Belakang ...............................................................................................................

    2. Dasar Hukum .................................................................................................................

    3. Visi, Misi, dan Tujuan Etnomusikologi USU ...................................................................

      1. Visi ......................................................................................................................

      2. Misi .....................................................................................................................

      3. Tujuan .................................................................................................................




1

1

6

6

6

6

7

BAB II DESKRIPSI UMUM PROGRAM STUDI ETNOMUSIKOLOGI FIB USU ...........................

2.1 Sejarah ..........................................................................................................................

2.2 Profil Lulusan dan Kurikulum .........................................................................................

2.3 Hasil-hasil Penelitian .....................................................................................................

2.4 Penciptaan dan Praktik Seni ..........................................................................................

2.5 Dosen ............................................................................................................................

2.5.1 Dosen Tetap ........................................................................................................

2.5.2 Dosen Luar Biasa ................................................................................................

2.6 Mahasiswa ....................................................................................................................

2.7 Alumni ...........................................................................................................................

2.8 Sarana dan Prasarana ..................................................................................................

2.8.1 Gedung .................................................................................................................

2.8.2 Peralatan Musik, Tari, dan Studio ........................................................................

2.8.3 Situs Web dan Jejaring Sosial .............................................................................

2.9 Analisis SWOT ..............................................................................................................

2.9.1 Kekuatan (Strenghts) ............................................................................................

2.9.2 Kelemahan (Weakness) .......................................................................................

2.9.3 Peluang (Opportunies) ..........................................................................................

2.9.4 Ancaman (Threats) ................................................................................................


8

8

10

18

18

18

19

21

24

28

28

28

29

32

32

32

32

34

34

BAB III RENCANA PENGEMBANGAN SUMBER DAYA MANUSIA ...........................................

3.1 Pengenalan ..................................................................................................................

3.2 Pengembangan Dosen Tetap dan Tenaga Laboratorium ............................................

3.3 Dosen Studi Lebih Lanjut ............................................................................................

3.4 Meningkatkan Kemampuan Berbahasa Inggris ...............................................

3.5 Mengasah Secara Kontinu Kemampuan Akademik .........................................

3.6 Mendorong Publikasi Ilmiah dan Penelitian ...................................................

3.7 Membuat Karya Seni dan Pameran Seni .......................................................


36

36

37

39

39

40

41

41

BAB IV RENCANA PENGAMBANGAN SARANA DAN PRASARANA .......................................

4.1 Pengenalan ...............................................................................................................

4.2 Intensifikasi Fungsi Gedung M (Laboratorium Etnomusikologi) ................................

4.3 Pengadaan Gedung Pertunjukan dan Biorama Seni Budaya ..................................

4.4 Pengambangan dan Intesifikasi Ruang Teknologi Seni ...........................................

4.5 Intensifikasi Ruang Perpustakaan Prodi ...................................................................

4.6 Pengembangan Web Site ..........................................................................................

4.7 Pengambangan Sarana dan Prasarana Lainnya .......................................................



44

44

45

47

47

48

48

49

BAB V RENCANA PENGEMBANGAN PENGABDIAN MASYARAKAT DAN KERJASAMA .....

5.1 Pengenalan .................................................................................................................

5.2 Rencana Pengembangan Pengabdian pada Masyarakat ...........................................

5.3 Kerjasama ....................................................................................................................


50

50

50

51

BAB VI PENUTUP ........................................................................................................................


53

DAFTAR PUSTAKA ......................................................................................................................

LAMPIRAN ....................................................................................................................................

54

55

BAB I

PENDAHULUAN



    1. Latar Belakang

Dalam rangka mengisi kehidupannya, manusia menghasilkan apa yang disebut budaya, kebudayaan, kultur, tamadun, sivilisasi, atau peradaban. Kebudayaan mencakup semua aspek kehidupan manusia, seperti: sistem religi (agama), bahasa, teknologi, ekonomi, organisasi sosial, pendidikan, dan kesenian (atau seni budaya). Kesenian sering dipandang sebagai “avant garde” kebudayaan, walaupun kesenian tidak sama maknanya dengan budaya. Kesenian juga dapat berwujud gagasan, kegiatan, dan benda-benda seni. Misalnya dalam kebudayaan masyarakat Nias di Sumatera Utara mereka memiliki konsep kesenian dalam tari hombo batu sebagai ketangkasan dalam merespon alam. Tarian ini kemudian dilakukan oleh sekelompok pemuda yang intinya adalah bekerjasama dalam menjaga keutuhan kelompok, yang berupa aktivitas melompati batu setinggi dua meter atau lebih. Batu, tameng, pakaian, pedang, dan lainnya merupakan artefak tari ini.

Kesenian menjadi bahagian yang tidak terpisahkan dalam sejarah peradaban manusia. Kesenian muncul di dalam kebudayaan untuk memenuhi keperluan manusia terhadap hal-hal yang estetis, yang diikuti oleh keperluan religi, organisasi, kontinuitas kebudayaan, pengabsahan upacara, komunikasi, pendidikan, dan lain-lainnya. Di dalam peristiwa kesenian banyak hal pembelajaran budaya yang dapat diambil. Kesenian yang menjadi bahagian dari masyarakat akan memberikan identitas dan kekuatan budaya.

Seiring dengan perkembangan zaman, maka kita seluruh umat manusia di dunia ini masuk ke dalam era globalisasi, yang dipandang bahwa kita semua berada di sebuah kampung dunia, yang meluruhkan batas-batas negara bangsa. Globalisasi ini didukung pula percepatannya oleh ilmu pengetahuan, teknologi, dan seni (IPTEKS). Yang terkini adalah teknologi informasi, yang menjadi sarana untama dalam komunikasi masyarakat global, dalam bentuk seperti internet, jejaring sosial, facebook, twitter, dan terus akan berkembang bentuk-bentuk komunikasi virtual lainnya.

Dalam proses globalisasi, setiap manusia akan saling bertukar budaya dan informasi, yang terjadi dalam hitungan detik atau menit saja. Selain itu, terjadi kecenderungan manusia menggunakan kesenian yang paling populer dan menjadi gaya hidup global saat tertentu. Misalnya yang terakhir adalah fenonena tari Gangnam Style dari Korea, demikian pula gaya-gaya musik pop yang bertrend dunia seperti Korean Pop (K-Pop), Japanese Pop (J-Pop), sampai ke American Idol (yang kemudian diadopsi menjadi Indonesia Idol di media masa kita), juga film-film Asia Selatan (Bollywood), Barat (Hollywood), Asia Timur (Oriental), Amerika Latin (opera soap) dan lainnya. Semua kalau dikaji akan menggerus nilai-nilai budaya manusia. Tetapi itu fenomena dunia yang terjadi secara alamiah saja, dan tidak perlu dihempang.

Dalam proses yang sedemikian rupa, maka setiap manusia, kelompok etnik, dan bangsa perlu juga memelihara dan mengolah jatidiri (identitas) kebudayaannya di samping proses globalisasi. Untuk itu diperlukan kebijakan yang tepat, untuk dapat memperkuat identitas kebudayaan dan sekali gus terlibat aktif dalam proses globalisasi. Untuk Indonesia, hal ini telah dipolarisasikan di dalam landasan idiilnya yaitu Pancasila dalam konsep kultural yang disebut bhinneka tunggal ika (biar berbeda-beda tetap satu juga) dan landasan konstitusionalnya yaitu Undang-undang Dasar (UUD) 1945.

Sebagai sebuah negara bangsa, Indonesia telah meletakkan dasar konstitusionalnya mengenai kebudayaan nasional, seperti yang termaktub dalam pasal 32 Undang-undang Dasar 1945 (awal sebelum diamandemen). Bahkan lambang negara Indonesia, Garuda Pancasila merentangkan tulisan Bhinneka Tunggal Ika (yang artinya biar berbeda-beda tetapi tetap satu). Selengkapnya pasal 32 UUD 1945 (awal) berbunyi: “Pemerintah memajukan kebudayaan nasional Indonesia.” Ditambah dengan penjelasannya: “Kebudayaan bangsa ialah kebudayaan yang timbul sebagai buah usaha budinya rakyat Indonesia seluruhnya. Kebudayaan lama dan asli yang terdapat sebagai puncak-puncak kebudayaan di daerah-daerah seluruh Indonesia terhitung sebagai kebudayaan bangsa. Usaha kebudayaan harus menuju ke arah kemajuan adab, budaya dan persatuan dengan tidak menolak bahan-bahan baru dari kebudayaan asing yang dapat memperkembangkan atau memperkaya kebudayaan bangsa sendiri, serta mempertinggi derajat kemanusiaan bangsa Indonesia.”

Sementara perubahan mengenai kebudayaan nasional ini telah diamandemen di dalam UUD 1945 versi terkini. Selengkapnya pasal 32 ayat (1) dan (2) berbunyi sebagai berikut:
Pasal 32

(1) Negara memajukan kebudayaan nasional Indonesia di tengah peradaban dunia dengan menjamin kebebasan masyarakat dalam memelihara dan mengembangkan nilai-nilai budayanya. ****)

(2) Negara menghormati dan memelihara bahasa daerah sebagai kekayaan budaya nasional. ****)

Pasal 32 UUD 1945 yang diamandemen pada kali yang keempat tersebut di atas, pada pasal (1) memberikan arahan bahwa negara memajukan kebudayaan nasional Indonesia di tengah peradaban dunia, dengan menjamin kebebasan masyarakat dalam memelihara dan mengembangkan nilai-nilai budayanya. Artinya bangsa Indonesia sadar bahwa budaya nasional mereka berada di dalam arus globalisasi, namun untuk mempertahankan jatidiri masyarakat diberi kebebasan dan bahkan sangat perlu memelihara dan mengembangkan nilai-nilai budaya (tradisi atau etniknya). Pada pasal (2) pula, negara menghormati dan memelihara bahasa daerah sebagai kekayaan budaya nasional. Dengan demikian jelas bagi kita bahwa bahasa daerah (dan juga kesenian atau budaya daerah/etnik) sebagai bahagian penting dari kebudayaan nasional. Artinya kebudayaan nasional dibentuk oleh kebudayaan (bahasa) etnik atau daerah—bukan kebudayaan asing. Dengan demikian jelas bahwa Indonesia memiliki budaya nasional, yang berasal dari budaya etnik, dan bukan penjumlahan budaya etnik. Dengan demikian jelas bahwa Indonesia memiliki budaya nasional, yang berasal dari budaya etnik, bukan penjumlahan budaya etnik--sekali gus mengandung budaya asing yang dapat memperkaya budaya nasional.

Kebudayaan ini dalam tataran aplikasi masuk ke dalam Departemen Pendidiikan dan Kebudayaan serta Departemen Budaya dan Pariwisata. kalau di dalam Depdikbud, kebudayaan menjadi bahagian integral dari pendidikan, maka di dalam Depbudpar menjadi bahagian dari pariwisata dan ekonomi kreatif, khususnya dalam bentuk aplikasi seni wisata (tourism arts).

Konsekuensi dari konsep dan terapan kebudayaan kita adalah menjadi semakin kompleksnya kebutuhan dan tuntutan dalam dunia usaha di bidang seni dan pariwisata. Kini terjadi proses perubahan yang sangat cepat akibat adanya kebutuhan dan keinginan pasar yang cenderung berubah setiap saat, serta semakin tingginya tingkat persaingan dalam lingkup pasar tenaga kerja. Khusus di bidang kepariwisataan, mempengaruhi berbagai bidang usaha seperti jasa akomodasi, biro perjalanan, pengelola objek wisata, tempat hiburan, usaha cenderamata, usaha jasa lainnya, yang umumnya melibatkan bidang seni budaya.

Mengingat industri pariwisata dan budaya adalah industri yang berbasis jasa (service), untuk itu, menyiapkan sumber daya manusia yang terampil dan siap pakai merupakan suatu keharusan dan tantangan dalam upaya untuk memenuhi standar kualitas dan kualifikasi pelayanan yang tinggi. Pada dasarnya pengembangan sumber daya manusia dapat dilakukan melalui tiga jalur utama yaitu: pendidikan, pelatihan kerja, dan jalur pengembangan bimbingan kerja. Jalur pendidikan ditujukan pada pengembangan kecerdasan, kepribadian, bakat, keterampilan, sikap, mental, dan kreativitas di bidang seni dan pariwisata. Sedangkan jalur pelatihan kerja merupakan tambahan dan media praktik atas semua unsur teori yang telah diterima sebelumnya. Hingga pada akhirnya jalur pengembangan bimbingan kerja merupakan sebuah proses pematangan kerja dalam waktu yang relatif lama yang diperoleh ketika bekerja langsung di dunia usaha jasa kepariwisataan.

Dalam konteks tersebut, maka salah satu upaya kita (pemerintah dan rakyat Indonesia) adalah mendirikan institusi pendidikan kesenian, yang mencakup penciptaan dan pengkajian seni. Di antara upaya bangsa Indonesia adalah mendirikan Intitut Kesenian Jakarta (IKJ), Institut Seni Indonesia (ISI) Yogyakarta, ISI Denpasar Bali, ISI Surakarta, ISI Padangpanjang, Jurusan-jurusan atau Program-program Studi Sendratasik di berbagai PTN, dan yang “eksotik” adalah Departemen Etnomusikologi, Universitas Sumatera Utara.

Program Studi Etnomusikologi, Fakultas Ilmu Budaya (FIB), Universitas Sumatera Utara (USU) adalah sebuah institusi pendidikan ilmu seni (etnomusikologi) yang memiliki peranan strategis dalam rangka membina dan mengemban kebudayaan musik (dan seni pertunjukan) di Indonesia. Sampai sekarang, Program Studi Etnomusikologi FIB USU adalah satu-satunya Program Studi Etnomusikologi yang operasionalnya di bawah universitas di Indonesia. Program Studi Etnomusikologi di Indonesia, umumnya diintegrasikan di bawah Institut Seni atau Institut Kesenian. Perbedaannya tidaklah begitu jauh, namun Program Studi Etnomusikologi FIB USU memiliki keunggulan di bidang pengembangan teori, penelitian, dan pengkajian karena dalam lingkungan sivitas akademika universitas yang mengasuh berbagai disiplin ilmu, bukan hanya ilmu seni.

Etnomusikologi adalah studi musik secara ilmiah mengenai musik dalam konteks kebudayaan manusia di dunia. Program Studi ini juga menjawab kebutuhan dasar sumber daya manusia di bidang seni, untuk ditempatkan di Departemen (Kementerian) Budaya dan Pariwisata (Pariwisata dan Ekonomi Kreatif), Pendidikan dan Kebudayaan, Pertahanan dan Keamanan, Agama, dan juga untuk kewirausahaan di bidang seni budaya.

Berdasarkan sejarahnya, Program Studi Etnomusikologi FIB USU yang didirikan tahun 1979 telah menghasilkan sekitar 500 alumni yang bekerja sebagai dosen di perguruan tinggi umum, perguruan tinggi seni, guru di Taman Kanak-kanak, Sekolah Dasar, Sekolah Menengah Pertama, Sekolah Menengah Atas, dan sederajat lainnya. Juga bekerja di bidang permuseuman, tentara nasional Indonesia (khususnya di korps musik), peneliti pemula seni budaya profesional, wartawan berbagai harian daerah dan nasional, menjadi juru dakwah (misionaris) agama, reporter dan juru kamera televisi, dan masih banyak bidang pekerjaan lainnya yang diisi oleh alumni Program Studi Etnomusikologi FIB USU.

Materi kuliah yang diajarkan di Etnomusikologi FIB USU berdasar pada filosofi pendidikan untuk membentuk ilmuwan seni berdasarkan bimbingan Ilahi. Artinya tumpuan utama pendidikan ini adalah untuk membentuk mahasiswa menjadi ilmuwan seni yang berkarakter budaya di mana ia hidup, berdasar kepada ketakwaan kepada Tuhan Yang Maha Kuasa. Materi kuliah sebesar 75 persen adalah teori dan 25 persen praktikum musik dan tari etnik nusantara dan dunia.

Tujuan keilmuan yang dicapai Program Studi Etnomusikologi FIB USU di antaranya adalah menghasilkan karya-karya ilmiah dalam bentuk skripsi, tesis, disertasi, makalah, buku, buku terjemahan, dan tulisan-tulisan lain yang menjadi acuan bagi institusi etnomusikologi di seluruh wilayah di Indonesia. Etnomusikologi FIB USU juga telah mempopulerkan nama USU melalui Lembaga Kesenian USU yang melanglangbuana ke Eropa, Amerika, dan Australia dalam rangka mengenalkan seni pertunjukan etnik Sumatera Utara khususnya dan Indonesia umumnya. Program Studi Etnomusikologi FIB USU juga selalu melakukan penelitian lapangan dan membuat laporannya yang menjadi dasar bagi perkembangan teori dan metode etnomusikologi di Indonesia. Beberapa dosen dan alumni Etnomusikologi FIB USU juga menjadi konsultan berbagai peristiwa seni yang dilakukan di seluruh Indonesia dan Asia Tenggara. Mereka menjadi konsultan Pesta Gendang Nusantara di Melaka Malaysia yang dilaksanakan setiap tahun. Ada juga yang menjadi konsultan Pesta Budaya Melayu di Riau, Festival tari Melayu di Palembang, pengurus dan anggota organisasi Pendidikan Seni Nusantara (PSN), dan lain-lain.

Sejak tahun 2009, Program Studi etnomusikologi telah mengembangkan diri dengan membuka Program Magister (S-2) Penciptaan dan Pengkajian Seni. Operasionalnya di bawah Fakultas Ilmu Budaya (FIB) USU. Setiap tahunnya, program magister ini menerima sekitar 20-an mahasiswa yang pendidikan strata satunya berasal dari kawasan Aceh, Sumatera Utara, Riau, dan Jawa. Kini Program Studi Magister Penciptaan dan Pengkajian Seni ini baru menyelenggarakan bidang pengkajian seni belum meluaskan pada penciptaan seni. Oleh karena itu, ke depan diperlukan pengembangan dosen di bidang penciptaan seni, serta sarana, dan prasarana pendukung yang teritegrasi dengan Program Studi Etnomusikologi FIB USU.

Seterusnya, pada akhir tahun 2010 yang baru lalu mendapat bantuan alat-alat laboratorium, yang terdiri dari alat-alat musik Sumatera Utara, Nusantara, dan Dunia, sound system, studio, busana dan properti tari, dan lain-lainnya. Bantuan peralatan Laboratorium Etnomusikologi FIB USU ini berasal dari dana APBN-P 2010. Kini peralatan tersebut berada di Gedung M Etnomusikologi, yang masih perlu difungsikan secara maksimal. Yang paling mustahak adalah membuat gedung baru untuk peralatan ini, berupa pentas pagelaran, biorama musik dan pakaian etnik Sumatera Utara, ruang praktik musik, ruang praktik tari, ruang praktik teater, ruang analisis data seni, dan lain-lainnya yang lebih representatif dan fungsional.

Peran strategis Program Studi Etnomusikologi ini perlu terus dikembangkan dalam konteks tersebut di atas. Oleh karena itu, untuk rencana ke depan Prgram Studi Etnomusikologi merancang pengembangan. Di antaranya adalah: (i) penambahan dosen tetap yang kini jumlahnya hanya 13 orang. (ii) pengadaan ruang pagelaran seni yang di dalamnya mencakup pentas pagelaran seni, biorama musik dan pakaian etnik Sumatera Utara, ruang-ruang praktik musik, ruang praktik tari, ruang praktik teater, ruang analisis data seni, dan ruang arkaif etnomusikologi; (iii) studio perlu ditambah lagi sebagai bahagian dari produksi seni; (iv) kerjasama dengan Dunia Kepariwisataan Sumatera Utara dan Kota Medan, yang menjadikan biorama dan pertunjukan musik, tari, dan teater Sumatera Utara menjadi salah satu tujuan pariwisata di kawasan ini, di dunia akademik.


  1   2   3   4   5   6   7   8   9   ...   13

Share ing jaringan sosial


Similar:

“ melindungi segenap bangsa Indonesia dan seluruh tumpah darah Indonesia...

Filsafat adalah studi tentang seluruh fenomena kehidupan dan pemikiran...

Pertumbuhan ilmu pengetahuan dan teknologi yang semakin cepat dan...

Abstrak pegawai Negeri Sipil berkedudukan sebagai unsur aparatur...

Agronomi dan Hortikultura

Peraturan menteri tenaga kerja dan transmigrasi

Kepala Biro Perencanaan dan Kerjasama Luar Negeri Setjen

Dalam gerakan demokrasi di indonesia dan pengaruhnya terhadap kalangan nahdliyin di samarinda

Daftar penyesuaian/konversi bidang studi sertifikasi sebelum dan setelah 2009

Peraturan menteri negara pendayagunaan aparatur negara dan reformasi birokrasi

Tengen


Nalika Nyalin materi nyedhiyani link © 2000-2017
kontak
t.kabeh-ngerti.com
.. Home